Wednesday, April 20, 2016

Parents, let's unite and do youtube

Dua tahun-an belakangan kan mulai gegap gempita muncul youtuber2 Indonesia, yes. Awal2 tahu youtuber Indonesia tuh sekira 2013, klo gak salah yutuber paling pertama yg ane tahu itu skinnyindonesian24 sama sacha stevenson, deh. Lebih tepatnya tahu ada profesi "youtuber" di name card itu ya dari sacha stevenson..

Back then pas pindah kerja jadi dosen di quarter akhir 2013, dan suka nyari materi audio visual utk kuliah, mulailah rada rajin mantengin yutub. Mulai kenal sama cameo project, LDP, kevin anggara. I found out watching these young men quite entertaining. Lama2 motivasinya bukan nyari materi pendukung untuk kuliah lagi, tapi jadi hobi aja nontonin yutub. Karena kevin anggara collab sama chandra liow, akhirnya tahu nama chandra liow. Lama2 tahu nama-nama kayak edho zell, arap, indovidgram, duo harbatah (yg skrg berubah nama jd usama harbatah), de el el.. Kalo disebut semua ntar kayak ngabsen mahasiswa pulak.

Karena jadi rajin nontonin yutub, jadi stalking pula ke akun2 sosmed lain dari yutuber2 ini. Stalking IGnya, ask.fm-nya (trus ikut2an bikin ask.fm juga), sampe stalking snapchatnya. Jadi makin tahu lah kehidupan privat mereka, drama2 kehidupan mereka, macam nonton sinetron real life jadinya.

Belakangan, ngeliatin anak2 muda ini ga asik lagi. Bukan perkara bosen, sih. Here are the reasons why :

1. I got nothing from their video, but advertising and unnecessary drama
Awal mulanya ane doyan yutub karena butuh ketawa.. well, sekarang mereka gak lagi ngelucu. Emang ngelawak bukan profesi mereka jg sih, bahkan kevin anggara dengan apa adanya memberikan statement "gue gak ngelucu", atau "gue bukan orang yang lucu" or something like that.

Kalo gak ngelucu mereka ngapain? Nah ini dia masalahnya...

Gak tau mereka kehabisan ide, atau memang udah gak tren lagi ngelucu, atau gimana... Materi2nya seputar ngeprank, menyiarkan vlog personal life mereka (like i care... well at first i care, but as their life berjalan gitu2 aja, now i dont care), gaming, buka2 kado dari fans (bahkan raditya dika akhirnya bikin sesi buka kado juga, d'oh), sampe eksperimen challenging (makan makanan menjijikkan, nonton video menjijikkan, dan apapun yang menjijikkan, ada semua). Gue ga ngerti apa  motivasi mereka menyiarkan materi2 itu... Menginspirasi? Kagak. Not for me sih. Tapi gatau deh bagi anak-anak SD yang jadi fans mereka ini.

Sori, what did i just said?
Yes, anak-anak SD.
Ja-jadi, selera saya sama selera anak SD dong?
*sigh*

mie ayam diblender sama es campur dan apa lagi apa lagi gitu, trus dimakan.. Bermanfaat banget apa ya begitu2? 


2. Too much hedonistic in their life that I can't bear to watch
Ini antara ngiri apa beda norma aja ya? Sebagiannya memang ngiri sih kok mereka punya banyak waktu buat seneng2 yaaa? *I NEED SPARE TIMEEEEE.......*

Ngeliatin mereka hura hura mulu bikin saya mbatin "pantesin aje kuliah kagak kelar".

Eh tapi ga semua sih.. Kyknya yang emang rajin kuliah, channel yutubnya jadi sepi. Yang gak kuliah, upload videonya banyak ... Ternyata berkorelasi bukan?

Yang kehidupan hedonnya dahsyat, perputaran hidupnya antara party, pacalan, makan2, main games, karaokean, etc etc... sungguh aku takjub dengan kemampuan finansial mereka sehingga mereka bisa membiayai kehidupan hahahihi dari hari ke hari .........................*keheningan panjang*.

Lalu, seperti yang ane bilang tadi, banyak kali fans mereka ini anak2 sekolah SD-SMA. Sementara yutuber2 ini doyan bangeeeeeet ngomong kata2 kasar. Bangsa kayak @arap gitu, kayaknya perbendaharaan katanya cuma seputar gukguk atau the f word. Jangan dikira doi ber-nickname arap, omongannya dzikir yee..

Belum lagi gaya kebarat2an paling barat yang... How do i say this.. Misalnya kayak kajo @skinnyindonesian24 yang dengan santai minum bir (sambil berdiri..baca doa dulu gak tuh? yakali minum bir baca bismillaah dulu 😂) di video @davidbeatt. Siapa coba yang mau sensor2 beginian. Bukan apa2, ane sih terserah doi mo mabok atau mau ngapain, tapi ini yang nonton anak2 sekolah loh. Ga ada KPI yang bakal sensor mereka, dan apa orang tua viewer2 belia ini tahu kalo anaknya banyak buang waktu dan kuota utk (secara tidak sadar) nonton sampah dan dicekokin kehidupan hahahihi macam tu...

Trus udah tau sampah ngapain ditonton, bu? In my defense, i need to know what millenials do and like in nowaday... Since i my consumers are millenials... Konsumen saya kan mahasiswa. Kata bunda elly juga kan kita musti tau begituan biar bisa masuk ke dunia anak, ya ga? Iya deeehhh....

Makanya, ane sebenernya ada niatan pengen ngaktifin channel yutub ane dengan content yang lebih family-friendly. Resikonya ga ada yang nonton sih, mana doyan viewer belia nontonin materi positif. Motivasi utamanya bukan buat terkenal, tapi pengen ekspresi dan semata pengen ngimbangin konten2 sampah. Terkenal sukur, ga terkenal lebih bersyukur.. Kan emang cuma pengen ngeramein yutub sama konten positip aja #Bijak

Cuma belum bisa sekarang2 sih keknyaa.. Peralatan standarnya aja bloman ada (camera+tripod). Waktunya juga ga ada.. I'm busy saving the whole world, yu know 😜. Ga punya juga skill ngedit videonya.. Jd butuh waktu belajar dulu.

Coba liat bbrp bulan lagi yaaa... Doain mud2 aye udah bisa memproduksi video sendiri yang bermanpangad...

Dadah kawan2 (ala yutuber cilik aisyah hanifah).

Imayjeneysiyen

Beberapa hari ini saya membayangkan (bahkan hingga menyusun) jadwal rutinitas jika saya menjadi Ibu Rumah Tangga. This issue again? Please...

Ya-maap. Lagi PMS. Feeling tired. This is my busiest semester ever. Lelahnya Hayati duh udah di ujung ubun-ubun sampe d*b*r. Apalagi dapet dua kelas ngajar anak-anak lantai 5 yang notabene 2/3 isi kelasnya adalah anak-anak cowok yang minta disiksa banget. Rasanya pengen gue suruh jalan jongkok aja dari lantai 1 ke lantai 12, deh. Trus gue jorokin balik ke lantai 1. #Sadis

Motivasi jadi IRT muncul lagi ke permukaan selain karena kelelahan sedemikian rupa di semester ini, tapi juga karena menyaksikan rumah mungilku yang sudah selesai renovasi tahap 1. Lalu timbul perasaan duh... Sayang banget ya gak langsung gue tempatin. Dan sejujurnya dengan kondisi kerjaan sekarang bolbal tng-jkt tiap hari, entah kapan ini rumah bisa daku tempatin.. *menatap nanar gambar2 desain interior rumah*

Hal yang dapat mengurangi beban jiwa ini adalah... tentu saja meliburkan diri. Jadi bawaannya tiap hari Rabu pengen libur aja. Iyes rabu itu jadwal ngajar anak2 lantai 5. Libur dan mengkhayal main sama bayi Umar. Enakkan ngurusin anak dhewe tho, daripada ngurusin anak orang yang orang tuanya aja gak urusin =(  #MeStartJudgingOtherParents

*my baby panda 😄*


Selain meliburkan diri, apalagi yang bikin seneng? Ya itu dia, sok-sok ngayal jadi IRT.
I can imagine i bake, sew, manage olshop, OLAH RAGA, blog, and vlog :D
Ga tergantung sama ART (walaupun pasti tefar at the end of the day)
Punya waktu utk mulang pelajaran dari KAF (lama2 makin banyak aja materi KAF yg musti diulang di rumah *COL/ Cry Out Loud*)

Yah, walaupun saya tidak bisa menjadi Ibu Rumah Tangga dalam waktu dekat, membayangkan (bahkan hingga menyusun) jadwal rutinitas saja sudah cukup menyenangkan

Saya #ButuhPiknik ....

Thursday, February 11, 2016

Tentang istri solihah dan cadar dolce gabbana

Spoiler : ini blogpost kagak ada hubungannya samsek dengan judulnya... :D

As I have mentioned in my previous post here (like 6 months ago 😂), sayah mau sedikit berkisah tentang why i ended up choose KAF tgrg as subcont for my daughter's education

Jauuuuhhh sebelum memilih KAF. Sayah adalah seorang ibu yang nggak tahu anak saya mau diapain. Cuma tahu maunya anak saya solihah, sehat, cerdas, dan bermanfaat (seperti nama panjangnya "mufida"), tapi gak tahu strategi jangka pendek-panjangnya gimana. 

Saat itu, seperti kebanyakan ibu beraliran mainstream lainnya, saya cuma mikir...pilih sekolah bagus untuk tempat belajar anak. Mikirnya standar ya, seus.. Kurang 'keluar dari kotak'.. Ga kayak SPW yang mendobrak mainstream dengan menelurkan ibuprofesional.

Lanjut...

Baca sikit-sikit dari sharing ebeus ebeus yang ikut seminar pendidikan anak disana-sini, saya menyimpulkan, kalo pilih sekolah..pilih yg visinya sama dengan visi kita. Visi dalam artian ga cuma tertulis di selembar page website yaaa... Tapi you can feel "aura visinya" di saat ngintip sekolah itu. Rada absurd memang.. Mana ada sekolah yang visinya jelek. Kalo buat emak2 ga bervisi kayak saya, yang maunya anak sekolah biar jadi soleh. Milih satu sekolah yang bervisi qurani yang cocok dengan saya bagaikan memilih selembar baju di gunungan baju diskon matahari, banyak banget pilihannya sis....semuanya jualan "hafal sekian juz kalo lulus". Semuanya jualan "setiap hari sholat dhuha, rawatib, bla bla". Semua jualan kata " Islam Terpadu". Mosok saya milihnya pake kocok arisan, siapa yang keluar namanya itu yang saya pilih..

Saya sempat mantap memilih satu sekolah seperti yang saya ceritain di sini. Udah saya puja puji kan di blog. Mupeng baca kalimat-kalimat brosurnya, sekolah di situ ada aktivitas nonton bioskop lagi! (Kebayang kalo ngomong sama ane punya suami, die pasti nyemprot "yaelah nonton bioskop doang mah bisa di rumah, bikin layar proyeksi gitu doang, nyalain ac, matiin lampu". Ish..)

Lalu suami came up with KAF, yang emang baru buka cabang di tgrg tahun 2015 kemaren. Saya pernah denger KAF ini dari grup, yang cikal bakalnya dari Depok. An education institution with a very limited physical facilities (iya, ceu..ga ada prosotan-yakali anak esde mau maen perosotan mulu). Yah i mean, gedung sekolahnya aja ga ada, gitu. Sekolah di rumah biasa. Ga kebayang, kalo bocah mau lari-lari pegimane? 

Belum lagi ini kurikulumnya ga formal. Banyakan ngaji, hadist, fiqh, berbahasa arab. Ada juga sih sains, berhitung, sama bahasa indonesia. Tapi cukup ga sih mengasah kompetensinya di dunia serba mengglobal seperti sekarang ini? (emak kompetitip yang takut anaknya ga kompetitif). Trus takut ah kalo dicekokin paham radikal. Trus ntar ga resilien gimana, menghadapi kerasnya dunia, lingkungannya baik semua? Sertifikatnya gimana, ngelanjutin sekolahnya gimana (tipikal cara pikir emak2 yg terkotakkan dan gandrung ama yg formal2). 

Tapi karena saya istri solihah, dan terbuka dengan perubahan *benerin cadar bunga2 merk dolce gabbana yg udah tersertifikasi halal*, saya ngikut wae lah ama arahan pak bojo. Sebelum daftar ke KAF, ada serangkaian studi generale. Disitu kita juga 'dicekokin' tentang parenting, tentang kondisi ummat Islam, tentang mempersiapkan generasi peradaban, dst. Saat itu masih ga kebayang, ini cara ngajarnya gimana sik, kok ustadznya bilang bagus bagus aja. Dibilang anak2nya jadi berubah karakternya, semangat belajar, semangat menghafal quran, dan bagus-bagus lainnya. Tapi sampe serangkaian studi general berakhir diikuti, masih belum kebayang teknis2nya.. 

Secara perbandingan skor dengan SD G yang udah diincer sebelumnya, masih banyakan poin SD G yang lebih baik dari segi fasilitas, kurikulumnya udah standar, udah jelas lulusannya, dst dst. Tapi pernah juga sih dapet review negatif tentang SD G hasil nanya2 sama ortu murid SD G..katanya anaknya lumayan bete juga sekolah di SD G karena tugasnya banyak. Tapi esde manah yang sekarang tugasnya ga banyak, ya kan ya kan?

Akhirnya saya mendaftar ke dua sekolah.. KAF dan SD G. 
Alhamdulillaah dua-duanya diterima. Nah, pusing deh kalo disuruh milih satu dari dua sekolah itu. Tapi suami, dengan penuh keyakinan dan kemantapan, memilih KAF. Saya curiga dia agen marketing KAF. Yakin betul. Sebenarnya dia gak yakin-yakin amat sih. Dia milih KAF karena kekuatan iman aja... #tsaah. 

Saya yang kurang tawakkal ini, sampe anak pada akhirnya disekolahin di KAF aja masih berasa dag dig dug. Bener gak ya nih milih sekolah KAF. Adaaaaa aja kekritisan saya sama KAF di awal-awal sekolah di sana. Menurut saya saat itu, administrasinya kurang profesional lah, kalo ngasih pengumuman dadakan lah, ga konsisten lah... Hal-hal kecil siih. Tapi bagi saya yang berkepribadian ISTJ, yang kecil-kecil itu bikin genggeus. 

Tapi ya sudahlahh... akhirnya diterusin di sana. 
Time passed by. Saya sempat gegar budaya nyekolahin anak di KAF. Tadinya sekolah TK isinya main, main, dan main. Kita sebagai ortu tinggal antar jemput saja. Di KAF, kata ustadznya pendirinya "emang anak (itu) sandal jepit? Dititipin!". Ortu dituntut terlibat banget dalam pendidikan anak. Saya masih yang.... oh ya pasti lah terlibat. Mosok nggak. *sambil crossed finger*

Tapi KAF punya serangkaian mekanisme kontrol dalam bentuk lembar-lembar kontrol. Mulai dari controller pelaksanaan adab di rumah. Controller tugas-tugas. Controller aktivitas harian seperti murojaah, tahsin, belajar nulis. Controller tematik. Controller apa lagi dah... RIBETZZZ.... Bahkan kitorang dapet jadwal untuk dikunjungi (baca: dipantau/ dikontrol) sama ustadz/ahnya loh. Buat orang tuanya juga ada semacam kajian parenting yang wajib dihadiri tiap bulan. Sekali ortu ga dateng, akan ditegur lisan. Dua kali ga dateng, ortu dapet SP. Ortu tiga kali ga dateng, dikasih surat babay babay... silahkan anaknya diurus sendiri ya, bu.... 

Jadi ya gitu... tiba-tiba saya jadi ga punya waktu luang. Pulang kerja maghrib, sholat maghrib jamaah ama anak gadis, abis itu nyusuin bayik, makan, beberes, sholat isya... lanjot murojaah dan tahsin. Lanjut pengondisian bocah-bocah untuk adab menjelang tidur, mule dari sikat gigi, wudhu, beresin kamar, matiin lampu.. Besokannya harus berangkat paling lambat dari rumah jam 06.30, padahal bocah-bocah nih macam prince n princess yang kalo gak ditongkrongin, lelet dan bengong bengong. Bandingkan dengan ketika bocah masih TK, berangkat jam 7 pagi, sekolahnya deket, kalo telat ga diapa-apain. Gimana saya gak gegar budaya, coba?

Trus kenapa gak keluar aja? 
Karena saya merasakan banyak sekali manfaat dan output positifnya, yes. 
Output hafalan quran mah udah pasti, ya. Tapi output lain yang lebih kece justru menurut saya hal-hal kayak... sekarna anak-anak bener loh jadi lebih disiplin. Lebih beradab. Udah ga tergantung banget ama gadget dan tivi. Sering so swit gitu, orang tuanya suka dibikinin minum, dibantuin. Walaupun ga langsung cring, jadi anak sempurna gitu, ya. Masih ada lah bandel bandel, nangis-nangis, rewel-rewel... Tapi IMO, self dan social conciousnessnya meningkat lah. Alhamdulillaah... 

Bahkan, sekarang-sekarang, setelah sekolah di sana 8 bulan, ketika saya masih sibuk merancang 3-5 tahun lagi saya mau kemana-mana dan membayangkan borong keluarga, saya khawatir.... takutnya kalo memboyong kemana-mana, gak bisa nemu KAF. Saya sampai di titik, saya ga mau ada institusi pendidikan lain yang mendidik anak saya kecuali KAF. Wow. 

Mau sih, tapi harus kayak KAF.. yang beneran tulus, concern, bahkan lebih concern ama kebaikan anak-anak dibanding orang tuanya. Saya seringkali bersyukur, misalnya lagi liburan panjang, ujug2 ustadznya wa ke grup ortu, tolong anak-anaknya jangan dilepas dan tetap dijaga kualitas ruhiyahnya ya. Atau di pagi hari, tiba-tiba ustadzahnya nge-WA, ngingetin "ayah bunda, sebelum ananda berangkat ke KAF, bekali ananda dengan nasihat kebaikan dan lepaskan mereka dengan doa tulus kita, semoga Allaah membimbing selalu. Aamiin". Owhh.. so swiit.. terharu saya ustadzah. 

Emang KAF ini ga ada kekurangan samsek?
Oh ya ada sih, kadang juga ga melulu datang dari KAFnya, kadang-kadang polah ortu lain juga ajaib. Hehehe... tapi ga signifikan lah. 

Mudah-mudahan output anak beta seterusnya bisa bagus terus, dan beneran bisa jadi kayak namanya si mufida, sang penebar manfaat. Aamiin. 


Morning rain @Duri station

Wednesday, September 9, 2015

"Back to Basic Reason" Kind of Lifestyle

Lumayan lama gak publish tulisan apapun, when in fact... Di folder draft sudah berderet-deret sekian tulisan. Kayaknya.. ini akibat beberapa waktu belakangan saya memang lagi banyak berkontemplasi. Lah, apa hubungannya?

Iya, jadi saya beberapa waktu belakangan memang sedang menjelma jadi seseorang yang lebih baru, lebih kontemplatif, lebih spiritual. Bukan spiritual yang jadi beraliran gimana-gimana gitu, sih. Sekarang-sekarang ini, saya kayak lagi banyak menganut #prinsip baru (ieu kenapa juga pake hestek di prinsip). I thought a lot of things, dan salah satu prinsip hidup yang baru dianut adalah "saya tidak perlu mengikuti apa yang orang-orang lakukan jika saya tidak ingin dan tidak menikmati perbuatan itu".

Termasuk dalam posting blog. Walaupun udah sekian tulisan dalam draft ditulis, tapi kalo "i don't feel like i want to publish this", ya udah gak usah.

Tulisan-tulisan itu ada yang gak penting, ada yang terlalu personal, ada yang gak selesai, atau ya apa deh. Intinya, gue gak pengen publish itu posting aja.

Banyak perilaku saya berubah karena pandangan hidup yang berubah ini. Mulai dari perilaku jajan cemilan, makan siang, perilaku bersosial media, the way I perceived my marriage, menyekolahkan anak yang berbeda di sekolah target yang saya post waktu itu disini, sampe the way I perceived happiness... quality of life...well being.. (fyi, tiga hal yang saya sebut terakhir adalah topik-topik penelitian yang nge-hits dan sering saya pelajari, kayaknya gara-gara mabok baca jurnal beginian, misi hidupku jadi terpengaruh).

Prinsip hidup yang kedua, selain "saya tidak perlu mengikuti apa yang orang-orang lakukan jika saya tidak ingin dan tidak menikmati perbuatan itu", ternyata ketika saya melakukan segala sesuatu dengan kembali ke alasan dasar mengapa perlu melakukan suatu hal tersebut (ngerti gak?), saya menjadi lebih content.

Ketika saya mengerti alasan dasar untuk melakukan suatu hal, lagi-lagi saya melihat hidup masa kini dan target hidup yang saya susun dari sudut pandang yang berbeda. Bagaimana saya melihat kehamilan dan kelahiran, memiliki anak-membesarkan anak, pekerjaan masa kini dan masa akan datang, hubungan saya dengan keluarga (masa kini dan masa akan datang).

Tentang kehamilan dan kelahiran, saya sekarang percaya ada yang namanya kehamilan bahagia dan kelahiran bahagia, dengan minim intervensi industri kesehatan...thanks to WA group emak-emak, yang anggotanya ada doula dan (tentu saja) sekumpulan emak-emak yang susul menyusul hamil dan melahirkan.

Tentang menambah anak dan membesarkan anak, saya juga dapat sentilan dari ceramah ustadz, pengalaman-pengalaman orang lain, dan billions of articles, yang membawa saya menuju ke kesimpulan : ternyata kite gak bisa bikin target dalam hal jumlah anak. Dan ketika saya punya kesimpulan itu, saya jadi yang..... gak terlalu penting mau punya anak berapa, atau kapan mau punya anak lagi. Walau teteupppp, pengennya sih punya anak tiga (aja). Tapi gak tau ya, only time can tell.

Nah, dengan pendangan-pandangan hidup yang baru (itu/ini), rencananya sampai beberapa posting ke depan sih pengen lebih banyak nulis seputar prinsip baru ini. Kenapa sampe berlabuh di sekolah yang sekarang untuk Maryam, apa yang udah terjadi dan didapat ketika Maryam sekolah di sana. Tentang pernikahan di tahun ke-tujuh ini, tentang banyak hal. Gitu, deh. Sekian.

Friday, June 5, 2015

Energi positif, datanglah!

Tadi siang, salah seorang rekan nanya ke saya "apa alasan paling mendasar yang membuat mbak Nuri memutuskan untuk terus bekerja?"

Si teman, menanyakan hal ini, karena tahu saya sering banget pengen buru2 pulang nemuin bayi saya di rumah, tahu saya pernah diminta suami untuk resign karena punya bayi yang lahir prematur, tahu kalau saya sering kepikiran dengan kecukupan gizi bayi..intinya tahu kalo saya mah jiwanya di rumah sama bayi lah.

Sekian banyak alasan yang bisa saya sebut. Mulai dari "saya suka ngajar", atau "saya suka kerjaannya", atau " sebagai pengajar gajinya lumayan", atau "aktualisasi diri", atau " ini kerjaan paling saya nikmati selama saya kerja", atau "ini kerjaan yang ga ada bosnya", atau " ini kerjaan yang paling cocok dengan identitas saya sebagai ibu", atau "saya paling berkembang (pengetahuan dan jaringan) ketika saya berprofesi sebagai pengajar", atau " ini kerjaan yang ada jenjang karirnya".

But instead of saying any of that, I answered "because i have bad self-management". Dengan menjadi karyawan, sudah tersedia aturan yang harus saya taati, ada deadline yang harus saya kejar, ada tugas yang harus saya selesaikan, ada norma sosial yang bikin saya gak enak hati kalo saya seenak sendiri..Saya orangnya (LOC) external banget sih, ya. Saya kerja aja masih males, apalagi gak kerja, tidur doang kali. Ntar malah dalih ngurus anak. Heuu..

Saya lanjut lagi "kalau aku resign sekarang, akan sulit untuk bisa 'kembali ke sini' lagi sometime in the future, seperti ortu2 lain yang memilih resign ketika anaknya masih kecil, tapi lalu ingin kerja lagi setelah anaknya sudah besar". I just don't fit with inconsistencies.

Lalu kenapa gak bisnis atau jualan? "Kalo aku bisnis atau jualan, aku harus selalu rajin mencari peluang, secara konsisten menyukai membujuk orang, mengajak, mempersuasi. Di awal2 mungkin aku menikmati, tapi kalo dilakukan secara terus menerus seumur hidup, yah ngebayanginnya aja males..apalagi ngelakonin". Intinya, kerja di sini bisa menyelamatkan jiwa gue.

Namun di sisi lain, ada jiwa dan fisik anak-anak yang saya pertaruhkan. Terutama si bayi prematur imut-mungil-lucuku. Satu bulan belakangan, Umar sudah check in dua kali di RS. Pertama, karena operasi hernia. Dirawat selama 4 hari. Dua minggu setelah operasi hernia, Umar check in 4 hari lagi karena demam dengue.

Paska serangkaian roadshow RS itu, Umar doesnt seem enjoying his life, again. Dia minum susu sangat sedikit ketika saya kerja. Karena minumnya dari botol dot. Dia juga rewel lebih sering. Kualitas dan kuantitas tidurnya juga terganggu.

Saya, yang kepikiran dengan kondisinya, turun produksi susunya ketika mompa di kantor. Pulang kerja hari ini, saya melihat fakta bahwa angka berat badan Umar turun. Kalaupun memang timbangannya rusak, tapi memang terlihat bulan ini progres fisiknya tidak secerah bulan bulan sebelumnya. Lalu saya cemas. Lagi.

Apa yang harus saya lakukan? Apa yang bisa saya katakan ke suami?
Semua, dan tentunya suami saya, tidak masalah kalau saya resign..sehingga bisa truly taking care my kids. Walau suami saya juga tahu, saya gak bisa, gak akan bisa melepas pekerjaan saya sekarang semudah itu.

My clinical psychologist partner whose work station right beside my cubicle says, "kamu belajar kelola rasa cemasmu, Nur. Memang tidak semua hal bisa kita kendalikan. Coba lebih santai. Kalo emang gak bisa 'bareng' sama teman yang lain, ya nggak apa2. Walau bukan berarti kita jadi abai, ya".

You see, how sweet is that. Lingkungan kerja saya isinya psikolokh semua sih, ya.. Jadi pada saling support gitu. Hehe.

Saya rasa sekarang yang perlu saya lakukan adalah memupuk kembali harapan dan optimisme, setelah sebagian besar energi positif saya tersedot dengan serangkaian pengalaman 'check-in' RS. Mudah2an, untuk sementara paling nggak sampai Umar setahun, tidak ada lagi ujian2 menguras jiwa macam ini. Mudah2an, ya. #SayaMahGituOrangnya. Mau naik kelas, tapi ogah ikut ujian.. :D

Monday, April 13, 2015

Umar, and his preemie story

Tadaaaa..... bikin postingan juga sayah :D
Posting ini udah dibuat dari pekan keempat januari 2015. Sekali dua kali tiga kali empat kali diedit, tapi gak selesai2. Heuuhhh... Perjuangan menuntaskan posting blog sepertinya lebih berat daripada perjuangan melahirkan, ya? *lebay*

Sayah ttp keukeuh mau publish posting ini. Lanjutan posting blog sebelumnya tentang pre eklampsi, karena sayah merasa terbantu dengan posting blog orang lain melewati pre eklampsi dan... memiliki bayi prematur.

Jadi bayi saya lahir prematur?
Yak, betul. Saya melahirkan di kontrol terakhir, sehari setelah posting blog terakhir :D
Di posting blog terakhir, saya merasa pede bisa melanjutkan kehamilan, karena merasa kondisi saya masih lumayan stabil. Saat kontrol, sayanya sih masih stabil, tapi bayinya udah ndrawasi. Ketuban saya drop tinggal 4 (normalnya minimal 10). Berat badan bayi yang di minggu sebelumnya 1,3 eh malah turun jadi 1,28. Dokter khawatir bayi bisa kurang oksigen (hipoksia), dan mengultimatum harus dilahirkan saat itu juga, sebelum terlambat. Iiiihhh... horor deh kalo inget-inget.

Saya udah gak ngedebat sama sekali. Sempet minta rujukan mau melahirkan di  H*rm*n* Tangerang, supaya deket rumah, sudah sempet ditulis pula surat rujukannya oleh bu dokter, diwanti2 pula sama dokternya begitu nyampe Tangerang langsung check in ke RS, saking emergency ga boleh sampe terlambat. Pas lagi ngurus bayar2 di kasir, tiba-tiba saya dipanggil suster, katanya diinstruksikan CTG sama dokternya. Saya pikir, oh bener juga, mending CTG di sini supaya sampe Tangerang masuk RS bisa lebih cepet prosesnya. Ketika diCTG, gerakan bayi lemah sangat. Saya sampe beberapa kali tepuk2 perut dan memanggil "dedek..dedek.. bangun dek, ayo tendang perut bunda, dek" sambil mata ngembeng, saking khawatir si 'awesome' gak survive. Saat itu saya langsung bertekad di dalam hati "NGELAHIRIN DI SINI AJA DAAAHH...". Takut gak kesampean kalo harus pindah ke Tangerang. Saya gak peduli kalo suami atau ayah saya, atau siapapun mau minta saya melahirkan di Tangerang. Lalu susternya masuk dan saya udah mau siap2 bilang ke susternya kalo saya mau melahirkan di sini aja.. Eh malah susternya bilang "Ibu, melahirkan di sini ya. Keluarga Ibu sudah memutuskan untuk melahirkan di sini". Lhaa... hehehe.. Rupanya di luar ruang CTG, suami dan ayah saya berkoordinasi menimbang-nimbang dan mengambil keputusan. Ayah saya katanya lagi nyetir di jalan sampe berhenti di jalan, lalu jalan lagi, lalu berhenti lagi. Nyoba menghubungi DSOG di Tangerang, tapi gak diangkat-angkat. Udah gitu kita counting perjalanan macetnya, bisa 2 jam lebih. Udah gitu nyampe Tangerang mungkin masih observasi dulu, administrasi dulu, bisa jadi nunggu kamar dulu, nunggu tim dokter lengkap dulu.. laaaahh, belum tentu ini bayi survive nunggu berjam-jam gitu. Hasil CTG juga gerakan bayi jarang sekali, sampe harus dipancing bel sama susternya.

Jadi, bismillaah. Melahirkanlah saya siang itu juga. Udah cuma bisa tawakkal aja, dengan hasil USG berat badan bayi yang cuma 1,28 kg. Mikirnya hasil USG dengan hasil riil bisa beda. Mudah2an bedanya naik ke atas. But not, pas lahir, BBnya 1,24. Yah okelah, Alhamdulillaah bisa dibilang akurat prediksinya.

Sayah gak IMD. Gak memungkinkan sih, sepertinya. Dikasih liat juga nggak. Sayanya juga pas dioperasi sempat tensinya 180. Tapi saya sempat dengar pas bayi lahir, si baby menangis kenceeeng. And that was the most beautiful voice I've ever heard. Tanda bahwa bayi saya tidak hipoksia :) Alhamdulillaah. Lahir di 05.01.15 di jam 13.13

Saya baru dikasih liat foto bayi keesokan harinya. Setiap saya minta ke suami mau liat foto bayi, gak dikasih ama doi, disuruh istirahat aja. Ih, kan jadi waswas yaa, ini kenapa kok mo liat foto aja gak dikasih, hiks. Jangan jangan ada napa-napa *heartbreak*.Trus gak mungkin rooming-in juga dengan bayi prematur gitu, pastinya intensif di dalam inkubator di NICU. So masih misteri bagaimana keadaan dan tampang si bayi.

Keesokan paginya, dokter NICU visit ke saya dan beliau cerita kondisi bayi. Sebenernya... sebenernya ya, apa yang diceritain dia itu bisa bikin hati saya kebat-kebit. Tapi berhubung yang dia ceritain itu istilah medis, ga terlalu ngeh juga. Udah gitu dokternya juga gaya menyampaikannya asik-asik aja, seolah ga ada hal serius gitu. Malah sempet ngebecandain. Belakangan saya mikir, ini salah satu kompetensi yang seharusnya dimiliki semua dokter, ya. Interpesonal communication-nya ngademin ati pasien. Jadi si bayi saat itu paru-parunya belum berkembang, rupanya belum terlalu signifikan pengaruh suntik penguatan paru sebelumnya. Jadi ketika dirontgen keliatan putih aja, dan kondisi itu disebut HMD grade level 3. Dokter juga bilang akan ada pemeriksaan2 lanjutan untuk fungsi organ yang lain.

Yang dialami Bayiku selama di NICU itu adalah pemeriksaan : ROP (pemeriksaan retina mata), USG kepala (untuk mengetahui apakah ada pendarahan atau infeksi di kepala), rontgen paru-paru (paling pertama untuk tahu perkembangan paru2), USG lambung, atau rontgen lambung ya? Lupa, ih. Untuk melihat apakah GERD atau nggak. Tapi usg lambung ini sifatnya gak wajib, jadi waktu itu diUSG lambungnya karena beberapa pekan setelah di inkubator, bayi sempet kembung.

Trus dari hasil baca-baca ada juga dianjurkan pemeriksaan PDA (untuk melihat fungsi jantung). Untuk Umar, kayaknya sih ga PDA, soalnya menurut dokter belum perlu. Pemeriksaan-pemeriksaan ini ada yang sifatnya wajib, ada juga yang kurang perlu kalo diliat dari tanda klinisnya gak menunjukkan tanda-tanda perlu diperiksa.

Kalo yang wajib itu ROP, dan kayaknya USG kepala. Sisanya tergantung kondisi klinis bayi. Kalo ditanya, "organ mana aja yang musti diliat pada bayi prematur", jawabannya : harusnya SEMUA. Yah namanya juga prematur ya, jeng. Tapi be wise aja, sih. Gak semua pemeriksaan harus dilakukan. Kayak bayiku itu kan HMD grade level 3, ketahuan karena dirontgen, lalu dipakein CPAP (semacam alat bantu nafas). Setelah 8 hari pake CPAP, dikasih surfaktan, dan yada yada lainnya (saya gak ngerti euy), lalu setelah dicopot CPAPnya bayi tidak menunjukkan gejala distress nafas lain, menurut dokter gak perlu dirontgen lagi. Walaupun saya kepo banget pengennya rontgen aja lagi, sih, memastikan gitu. Tapi kata dokter kasian kalo bayi sering dirontgen/ USG gitu, khawatir efek radiasinya. Ya sih. Setelah sudah jadi alumni NICU :) pemeriksaan tumbuh kembang lainnya sambil jalan. Misalnya di beberapa pemeriksaan pertama sambil vaksin, dokter memeriksa fungsi mata dan telinga, gitu.

Alhamdulillaah untuk bayi yang lahir dengan berat 1,2. Umar (oiya nama bayi saya Umar Hamka :D) sejauh ini tidak memiliki masalah kesehatan yang serius. Ada sih masalah, di usia 1,5 bulan saya sadar kalau di scrotumnya ada hernia, dan akan dioperasi dalam waktu dekat :(

Tapi hernia ini sebaca-baca saya paling ringan dibanding kasus kesehatan bayi prematur lain. Subhanallaah banget banget, deh.

Lalu untuk urusan nutrisi, di tiga hari pertama yang diasup umar bukanlah ASI, karena ASI belum keluar. Gak bisa didiemin gak dikasih nutrisi juga kayak bayi normal lain yang bisa nunggu sampe 2 hari, karena ini adalah bayi 1,2 kg. Nutrisi yang dikasih adalah parenteral nutrition, yang dimasukkin lewat selang. Di hari ketiga apa ya kalo ga salah, dokter mulai "mendesak" kami untuk memutuskan alternatif nutrisi. Luckily, beliau pro ASI banget. Jadi urutan nutrisi yang harus segera diberikan adalah :
  1. ASI --> FYI, ASI yang keluar dari ibu untuk bayi prematur konon memiliki kandungan gizi yang berbeda sama ASI bayi yang lahir normal. Intinya gizinya udah pas sama kondisi "prematuritas" bayi.
  2. ASI donor (kalau ASI ibu gak keluar), tentu selain konsekuensi jadi saudara sepersusuan, ada situasi "perbedaan gizi" as I said before.
  3. Kalo opsi 1 dan 2 ga berhasil, baru susu khusus bayi prematur, gue lupa namanya apa, tapi kata dokter sih bukan susu formula
  4. Opsi 1-3 gak bisa, baru susu formula khusus bayi prematur.
Alhamdulillaah paginya diultimatum dokter begitu, sorenya ASI langsung keluar, ihiiy.......yaa walaupun setetes. Tiga hari setelah ASI keluar, sekali pompa bisa langsung 300-400 ml, sadeeess :D

Tapi berhubung fungsi oromotor bayi belum berkembang, jadi nyusuin langsung juga belum bisa. Jadilah saban hari saya bolak balik nganter ASI perah dan melakukan KMC (Kangaroo Mother Care) ke bayi. Dipercaya si KMC ini bisa meningkatkan berat badan bayi dengan cepat. Selain KMC, untuk ngejar berat badannya, setelah 2 minggu ASI ditambah fortifier untuk menambah kalori. Terbuktilah kombinasi pemberian parenteral nutrition yang tepat+ASI+KMC+HMF (Human Milk Fortifier)+general care, maka setelah 25 hari dirawat di NICU dan perina, berat Umar mencapai 1,84 kg, dan pulanglah dia ke pelukan bundanya :). Ini paragraf musti dibold banget nih kayaknya, soalnya banyak kejadian bayi prematur yang nambah BBnya gak signifikan di NICU. Malah ada beberapa kasus yang berat badannya malah turun selama dirawat di NICU. Dan untuk masa stay di NICU 25 hari tuh tergolong cepet, lho. Rata-rata bayi preemie nginep di NICU di atas satu bulan, dan kondisi kenaikan BBnya gak secepet itu.

BTW, apa sih yang dimaksud general care? Saya sendiri bingung menjelaskan general care itu apa. Intinya, perlakukan bayi seperti manusia. Si dokter NICU punya prinsip dan kebijakan seperti itu, jadi misalnya bayi jangan kebanyakan didorong-dorong, gak nyaman nanti si bayi. Atau jangan keseringan dirontgen, kalau bayi disuntik yang nyuntik harus minta maaf ama si bayi walaupun keliatannya bayi gak ngerti. Emeyjing sekali bukaaan?? This kind of general care belum cencu anda dapatkan di RS besar dan tenama sekalipun. Nanti saya bocorin nama RS dan nama dokternya yaaaa... di akhir posting. Hehehe.

Lalu ketika pulang, masalah selesai?
Uwooooo.. justru tantangannya baru dimulai. Pe-er banget dalam hal nyusuin. Bayangin aja, ASI sayah luber-luber, tapi gak bisa dikasih langsung ke bayi karena bayi belum bisa nyusu langsung. Udah gitu ditakut2in sama suster, kalo nyusu langsung bayi mudah capek dan akibatnya berat badannya bisa turun lagi. #DilemaIbuBayiPrematur

Tetep dilatih terus sih, tapi latihannya juga ga bisa intens, kan. Karena masih harus ngejar berat badan dengan dipakein fortifier. Trus kapasitas minumnya juga masih terbatas. Semisal ditarget ama dokter musti bisa minum sekian ml ASI dalam 3 jam. Karena ngasih pake botol yah, itu ASI gak habis-habis tuh dalam waktu 6 jam. Apalagi ditambah fortifier, makin makin gak bisa lama-lama lah. Jadi keburu basi, akhirnya ada sebagian yang dibuang-buangin. Huhuhu...padahal fortifiernya kan mihil. #eh. Jadiii.. Human Milk Fortifier ini macam narkoba aja, ya. Ngedapetinnya susah, gak dijual bebas, harganya mahal, belum ada legalitas dari BPPOM pula. Satu box isinya 50 sachet, harganya di atas satu juta. Sayah malah disuruh ke singapur beli gituan. Lhaa..

Alhamdulillaah kita dapat kemudahan, jadi temennya suami ada yang kasih info kalo di grup fb bayi prematur ada yang mau donasi HMF. Trus kita hubungin lah, dan dapet deh kita 25 sachet kalo gak salah. Sisanya beli sendiri.

Nah, baru intens nyusuin langsung pas HMFnya udah abis. Dan itu susahnya mashaALLAAH. Sering.. amat sering rasanya putus asa, dan mending nyusuin pake botol aja. Kebayang dong, bayi nangis minta susu, disodorin PD, tapi bayi belum bisa nyusu dengan bener. Buat bisa latch on dengan bener, bisa ngabisin waktu 1/2 jam sendiri. Itu bayi kalo bukan bayi pejuang udah putus asa, kayaknya. Tapi karena bayi mau usaha terus dan terus, sayanya juga ngikut usaha terus dan terus. Sampe seminggu sebelum cuti melahirkan habis, masih kesulitan menyusu, tapi seiring waktu ya bisa juga *lap jidat*. Giliran udah lancar jaya nyusu langsung, emaknya udah mau kerja, resiko bingung putih, deh. Duh.

Tapi so far, berat badan Umar melesat naik. Di usia 3 bulan, atau di 2 bulan usia koreksi, beratnya udah 4 kg. Diplot di growth chart bayi prematur udah nembus percentil 10. Mudah-mudahan tumbuh kembangnya baik. Karena kalo kata dokter Agung di grup fb, punya bayi prematur tuh ibarat ortu masuk ke dalam labirin. Kita gak tau di depan ada apa, apa yang terjadi, dan bagaimana keluar dari labirin itu. Bayi prematur bisa dianggap setara dengan bayi normal kalo usianya udah 2-3 tahun gitu, deh. Jadi hingga 2-3 tahun, muter-muter dulu aja di labirin.

Dan begitulah kisah Umar... Hingga saat ini.
Ga nyangka bisa terlalui dengan baik 3 bulan pertama. Dulu sebelum melahirkan saya gak bisa membayangkan kalau harus punya bayi prematur, membayangkan berapa puluh (atau mungkin ratus) juta dana yang harus keluar untuk perawatan bayi di NICU padahal kami tidak punya dana sebanyak itu, takut juga membayangkan derama derama yang menyusul dengan prematuritas bayi seperti harus melihat bayi mungil di dalam inkubator dengan kabel dan mesin, kesulitan menyusu, dan entahlah..nyatanya semua itu harus dihadapi juga. You don't know you're THAT strong until you have to through all these. Kita "terpaksa" gak pake asuransi karena ternyata asuransi kantor suami gak cover, tapi alhamdulillaah muncul rezeki dari pintu yang gak disangka-sangka. Suami dapet bonus, dapet ini itu, ortu juga support, keluarga besar dari tante bude juga support, saya jual LM (dan batal beli mobil dan menunda daftar haji XD). FYI, tips kalo anda lagi hamil sekarang, segera daftarin ke BPJS aja deh bayinya. Buat jaga-jaga aja kalo kejadian kayak kami ini.

Jadi kalo bisa dirangkum, what supports us through all these experience until now adalah kemudahan dari Allaah SWT berupa :

  1. Dokter Ika Sri Purnamaningsih, Sp. Og dan Dokter Adhi Teguh, Sp. A, yang sangat teliti, idealis, tahu apa yang dikerjakan dan tahu apa yang direkomendasikan, empatik dan helpfull
Ini akoh, umar, dr adhi, dr yola, dan suster2 perina di hari lulus dari NICU :)
  1. Dirawat di RS seperti RSIA Tambak, yang walaupun tidak megah tapi tenaga kesehatannya kompeten, profesional, dan sangat menolong. dan support kebijakan KMC, support pemberian ASI, support penerapan ilmu2 yang update gitu, deh :D
  2. Grup FB "Super Premature", sebagai support group yang informatif
  3. Ortu dan keluarga besar yang support dari hal printil sampe hal urgent. Suami yang rela cuti sebulan setelah saya melahirkan. Teman-teman di Y*RS*, teman2 ngaji, teman2 yang udah ngerasa support, deh :D Sorry cant mention yall.. *berasa menang piala oscar*
  4. Maryam, gadis cantik yang membangkitkan semangat karena saya galau di hari ke-4 setelah melahirkan dan pulang dari RS tanpa bawa bayi :))
  5. Tempat kosan saya. Hahaha.. penting ya ini? Jadi biar gak PP Tangerang- Tambak tiap hari, paska keluar dari RS, kami cari kosan di sekitar RS yang udah full furnished, biar gak rempong pindahan dan sedia kulkas private di kamar untuk nyimpen ASI perah. Ada kolam renang segala, dah. Mandinya aja pake mode air anget. Tersedia cable tv dan free wifi juga..Promosi, jeung? Bahkan ada lift pulak, jadi sangat membantu sayah yang nyeri paska caesar... Ada ruang tamu kece juga, jadi nerima tamu yang jenguk juga gampang. Hahaha....
Yah, sehingga walaupun terasa lumayan menguras emosi, tapi alhamdulillaah well being saya dan bayi terjamin sampai sekarang *ketjup*

Oiya, bagi ibu2 pre eklampsi, sabar ya, saya baru berangsur2 pulih setelah dua minggu..cairannya akhirnya hilang 13 kg setelah 2 minggu. Kalo sempet nanti saya posting foto before after pre eklampsi, deh *penting*, percayalah muka bengep itu nanti akan hilang. Bahkan dokter bilang ke saya pas kontrol paska melahirkan "Ibu ternyata kurus juga ya?". Hahaha.. maksudnya mungkin bukan kurus bener, berhubung berat badan gue sangat overweight, tapi ternyata aslinya gak segede gaban seperti kontrol terakhir gitu.

Semangaattt!! dan pupuk optimisme... percaya ya at the end, "all is well". In Sha Allaah... :))

Saturday, January 3, 2015

A story about PEGK (Pre Eklampsi Garis Keras) Mom :(

I'm on my 32nd week pregnancy, now.
Sedang galaauuuuu....... karena budok-nya ngasih opini untuk terminasi kehamilan mempertimbangkan kondisi gue yang terkena pre-eklampsi (dan konon menurut diagnosisnya, sudah masuk Pre Eklampsi tahap Berat).

FYI, ini Pre Eklampsia gue yang kedua dalam sejarah kehamilan gue. Lalu gue sudah berapa kali hamil?

DUA, juga *ketawa nangis*

Apa yang terjadi sekarang sebenarnya agak-agak di luar teori. Hmm.. where should I start?
You see, sejak awal kehamilan gue memang secara khusus memperhatikan dan mengantisipasi akan kemungkinan timbulnya gejala pre-eklampsi. Loh, kok malah diarepin? Bukan diarepin, tapi mengingat di kehamilan sebelumnya gue pre eklampsi, dan kakak gue mengalami 3 kali pre eklampsi+1 eklampsi, my mom juga ngalamin 1 eklampsi, of kors dengan histori PEGK (Pre Eklampsi Garis Keras :D) macam tu, gue harus ekstra me-radar dari awal kehamilan kemungkinan terjadi PE. Selama 6 bulan pertama kehamilan, normaaalll..... lurus kayak jalan tol. Seneng doonggg. Di kehamilan gue yang pertama, di usia kehamilan 5 bulan udah kedeteksi potensi pembekuan darah.

Merasa aman, gue senang senang. Makan dan bekerja tak jemu-jemu. Kebetulan di kehamilan sekarang gue craving banget sama segala jenis mie goreng. There are certain days, gue makan mi goreng tiap malem. OH! Padahal seharusnya gue lebih berhati-hati dan waspada, karena saat masuk kehamilan usia 6 bulan itu, mulai timbul edema (bengkak) di kaki. Tapi tensi masih aman terkendali.

The terror began at 28th week of pregnancy. Ujug2 tensi darah merambat naik ke angka 130-an, lalu ke 140. Mulai panik, sayah whatsapp bu dokter. Dia mulai menyarankan obat anti hipertensi. Seminggu minum obat itu lumayan mengendalikan tensi. Masuk minggu ke-29, tetiba tensinya mulai gak terkendali, bengkaaaaak di kaki dan muka. Gong-nya ketika tensi nyampe 180-an, saat itu juga sayah check-in di RS. Sempet dueg-duegan takut ngelahirin saat itu juga, padahal BB bayi saat itu cuma sekilo. Itu BB udah ketinggalan dari seharusnya. Nginep 4 hari di RS, alhamdulillaah kehamilan masih bisa dilanjutkan. Pulang dengan dosis obat anti hipertensi dinaikkan sampe maksimal... dududududu. Dokter juga ultimatum, "YOU-CAN-NOT-GO-WORK! ISTIRAHAT-DI-RUMAH". Baiklaaahh... ini kayaknya udah diatur sama Allaah dengan cakep banget. Gara-garanya dari jauh hari sayah sudah merengek-rengek ke suami, pengen punya supir lah, pengen nginep di rumah tante di deket kampus-lah, supaya gak kecapekan di jalan. Anda sudah tahu saya menghabiskan 2,5 jam rumah-tempat kerja? It means, 2,5 jam balik juga.. Naik kereta, walaupun dapet tempat duduk prioritas, tetep aja kaki membengkaaak signifikan karena kaki ketekuk selama di kereta. Sayah juga jiper membayangkan hujan makin intensif masuk akhir desember, dan kemungkinan puncaknya di bulan Januari, di saat usia kehamilan masuk 8 bulan. Sayah udah bayang2in itu dari lama. Mikiiiirrr... pegimane antisipasinya biar ga kecapekan di jalan, eh sama Allaah malah ditakdirkan istirahat di rumah. Hayoo.. walaupun istirahat di rumahnya juga deg-degan terus yaw.

Gambar dari sini, percissss kyk aye sekarang, kecuali bagian koma-nya *amit amiiittt.. ketok2 jangan sampe*
Kalo tensinya masih relatip stabil mah santai, ya. Tapi beberapa hari terakhir ini mulai beringas lagi tuh si tensi. Sempet nge-hit ke 160-an, trus turunn. Sekarang mondar-mandir di 135-150an. Ditambah hasil kontrol terakhir kok juga gak keliatan ada perbaikan. Si bayi BBnya cuma 1,3 di minggu ke 32 karena fungsi plasentanya udah acak kadut karena potensi pembekuan darah *emaknya nangis deres*. Protein urinnya juga udah positif tiga, padahal sebelum dirawat positif 2. Nilai D-Dhymernya meningkat.

Doktenya udah konsul ke fetomaternal ama konsulen NICU katanya pada bilang "lahirin ajaa... PEB kok disimpen2". Dokternya juga bilang "PEB konservatif ini seperti bom waktu, bisa tiba2 meledak. Makanya arti preeklampsia dlm bahasa latin itu 'petir'"

Iya mengingat histori mamak dan kakak sayah, jiper memang. Ibu sayah pas ngelahirin anak terakhir itu sempet koma 2 minggu, kakak saya sempet koma 1 hari, itu dua-duanya karena eklampsi. Subhanallaah, perjuangan seorang Ibu.

But I...
But I.......
But I galau........ saya dan pak suami masih berharap kehamilannya bisa diteruskan. Paling nggak sampe usia 35 week lah. Pak suami malah berharap bisa diteruskan sampe 37 week. Pertimbangan sayah, kasian kalo bayi di NICU. Bayinya bisa stres. My mom said, "you  gak usah mikir begini begitu, doa aja minta yang terbaik, minta kesehatan dan keselamatan". Pengennya sih gak mikir, mom. Tapi kebawa mimpi, hiks. Oiya, rada OOT, selama hamil ini sering banget mimpi buruk X(

I know at this point, saya merasakan bahwa sifat sayah yang serba suka merencanakan ini jadi semacam kutukan. I googled about "Bayi prematur NICU" untuk menyiapkan mental, yang ada ngeliat gambar-gambar bayi kuyuss di NICU dengan selang dsb bikin mau jungkir balik.. sayah googling tentang melahirkan di usia 33W karena pre eklampsi, ketemu blog ini, lalu jipeeerrrrrrr maning......*toyor diri sendiri*. Saya harus benar-benar mendengarkan kata orang lain yang menyuruh saya untuk berdoa dan menyerahkan diri, and stop googling.

Well...keputusannya akan diambil saat kontrol hari Senin besok. Apakah kondisi Ibu dan janin stabil, atau justru memburuk. Kalo stabil ya pengennya diteruskan, bahkan ketika nanti bisa dipertahankan sampe usia 35 week dengan kondisi yang baik, mending diteruskan lagi.. *lalu ngaca ngeliat muka bengep karena bengkak*. Sebenernya lumayan percaya diri kehamilannya bisa diteruskan sih, karena Allaah has been sooooo nice. Sayah merasakan gejala PE di usia 28 week, dan Allaah memberi kesempatan hamil sampe 32W 4D is really a bless. Biasanya jarang, dan bahkan gue belum nemu, kasus PE yang bisa bertahan lebih dari 3 minggu. Ada artes yang ngelahirin di usia 6 bulan, ada yang 7 bulan, dsb. Rata-rata kalo udah ketauan PE, biasanya bisa diperpanjang 2-3 minggu gitu deh. Dulu, karena Maha Baiknya Allaah, saya baru ngerasain PE di akhir-akhir kehamilan. Kira-kira di minggu 37-lah. Itupun dokternya langsung ambil keputusan "lahirin aja ya, udah cukup juga kan usianya".. dan lahirlah Maryam dengan berat 2,65 kg. Segitu aja dibilang PJT (Pertumbuhan Janin Terhambat)... Apalagi si baby awesome inih... pekan 32 baru 1,3 kg. Dulu Maryam di pekan 32 BBnya 1,68 kg udah dibilang ketinggalan. Ingat Nuri, TAWAKKAAAALLLLLL...........

Kalo bu dokter optimis bayinya bisa berkembang sehat dan baik di NICU, sayah optimis bayi dan saya (dengan izin Allaah) bisa stabil dan bahkan lebih baik lagi, untuk mencapai paling tidak 35 week. Karena as I said earlier, kondisi sayah sekarang agak di luar teori. Half of my clinical condition said I got PEB (mis. protein urin, d dhymer meningkat, bengkak sekujur tubuh, tensi naik, PJT), Di sisi lain, kondisi klinis lainnya baik2 saja (denger2 walaupun D dhymer meningkat tapi gak sampe tinggi banget, tes urin kualitatif normal, tensi lumayan terkendali dengan terapi yang ada, tes asam urat dan perifer darah rutin terakhir juga normal, lalu walaupun terjadi PJT tapi kondisi pendukung janin masih baik-ketuban normal walau tidak melimpah, rasio tensi bayi normal, aliran darah plasenta normal, ga ngerti juga kenapa berat bayi terhambat).

Dear Allaaah... ya.... yaaa..... please......

So, everyone, wish us luck. Baby awesome bisa lahir di usia yang lebih matang, dengan kondisi yang amat baik, sehat dan selamat, seperti Ibunya juga bisa melahirkan sehat dan selamat. Can I hear "Aamiin?" :*
 
Images by Freepik